Kalau Rumah Tangga Tidak Dapat Menegakkan Surga

Kalau di dalam sebuah keluarga, ada suami, ada isteri, suami sebagai ayah, isteri sebagai ibu, ada anak-anak, mereka adalah darah daging daripada hasil berbagi hidup dua suami isteri atau daripada ibu dan ayah, mengikut fitrah alamiah, biasanya hati mereka dekat antara satu sama lain. Hati terikat di antara satu sama lain. Ada pautan, lebih-lebih antara anak dengan ayah dan ibu, sampai bila-bila pun, walau bagaimana keadaan pun tidak akan terputus hubungan rahim serta hubungan darah daging karena mereka adalah sebahagian daripada ibunya dan sebahagian daripada ayahnya.

Jika dalam rumah tangga itu tidak dapat menegakkan syurga, tidak wujud kasih sayang, tidak ada perpaduan, tidak ada kerjasama, tidak ada hormat-menghormati satu sama lain, suami atau ayah boring di rumah, isteri senang hendak balik kampung, tanda hubungan dengan suami telah renggang. Anak-anak pula lebih suka di luar rumah, menyanyi-nyanyi tidak ada tujuan, pulang malam-malam karena jemu melihat hubungan ibu dan ayahnya sudah tidak terjalin lagi. Walhasil masing-masing duduk di rumah keluh-kesah, tidak terhibur dan masing-masing membisu. Kalau bercakap pun ada yang kena sindir. Seolah-olah tidak ada hubungan antara satu sama lain.

Kalau begitu keadaannya dalam rumah tangga, apakah yang boleh membangunkan syurga di dalam masyarakat yang lebih luas lagi, yang mana anggota-anggotanya selain telah ramai dan luas daerahnya, tidak ada hubungan darah, sekadar kenalan sahaja, bahkan ramai yang tidak kita kenal lagi? Jawabannya lebih lagi tidak mungkin bahkan hampir mustahil untuk mewujudkan syurga.

Itulah dia kesan dan risikonya apabila dua individu muslim itu menikah bukan atas landasan cita-cita Islam. Cita-citanya sekadar untuk melepaskan tuntutan fitrah atau kemahuan biologi. Tidak lebih dari itu. Atau sekadar inginkan berhibur karena lelaki dan perempuan itu memang perlu-memerlukan dan ada tarikan antara satu sama lain. Akhirnya, hiburan yang diharapkan dari satu sama lain pun tidak sampai ke hujung.
Selepas itu terasa rumah tangga adalah neraka.

Leave a Reply